Tuesday, 17 September 2013

Jamur Aphanomyces invadans


Sebuah studi baru yang dipimpin oleh para ilmuwan NOAA dan dilaporkan dalam peer-review jurnal Applied and Environmental Microbiology, memberikan bukti kuat bahwa jamur air yang dikenal sebagai Aphanomyces invadans adalah patogen yang bertanggung jawab untuk wabah musiman ulkus kulit dan lesi diamati dalam menhaden dan estuaria lainnya ikan di sepanjang Pantai Timur AS . ( NOAA citra menhaden ikan tangkapan . Silakan kredit " NOAA . " ) Besar peristiwa lesi ikan pada 1990-an , awalnya terkait dengan dinoflagellata Pfiesteria piscicida , menimbulkan keprihatinan luas atas keamanan makanan laut dan perairan rekreasi . Keprihatinan ini menyebabkan banyak orang untuk menghindari pantai dan untuk menghindari makan makanan laut . Sebuah studi independen yang diterbitkan pada tahun 2003 di Samudera jurnal dan Pengelolaan Pesisir memperkirakan bahwa pendapatan yang hilang untuk pariwisata , restoran dan industri makanan laut melebihi $ 100 juta. Para ilmuwan dari NOAA Pusat Perikanan Pesisir dan Habitat Penelitian di Beaufort , NC , memimpin penelitian bersama dengan para ahli dari Florida Fish dan Konservasi Komisi Margasatwa, North Carolina Divisi Kualitas Air , Virginia Institut Ilmu Kelautan di The College of William dan Maria, dan Universitas North Carolina State University Kedokteran Hewan . ( Klik gambar untuk melihat lebih besar NOAA dari Aphanomyces invadans hifa yang tumbuh dalam budaya , yang diberi label dengan probe neon dan divisualisasikan dengan mikroskop epifluorescent . Silakan kredit " NOAA . " ) Para ilmuwan mengembangkan dua tes atau tes yang sangat spesifik untuk mendeteksi A. invadans air cetakan - satu menggunakan sensitif polymerase chain reaction ( PCR ) prosedur dan yang lainnya menggunakan hibridisasi in situ fluorescent ( IKAN ) . Mereka pertama kali divalidasi tes ini di laboratorium sebelum menerapkannya ke Atlantic menhaden diambil dari Pamlico dan Sungai muara Neuse di North Carolina .Hasil kedua tes adalah menhaden sama - semua lesi dinyatakan positif A.invidans .
" Alat tes IKAN adalah tes molekuler pertama untuk memberikan konfirmasi visual jelas bahwa jamur air dari lesi ulserasi secara eksklusif A. invadans , " kata Mark W. Vandersea dari NOAA , penulis sesuai penelitian . Sampai penelitian ini , para ilmuwan telah mampu mengidentifikasi secara positif A. invadans sebagai satu-satunya spesies jamur air yang bertanggung jawab untuk menyebabkan lesi pada ikan liar tertangkap .
Studi baru mendukung bukti-bukti penelitian , termasuk data baru dikumpulkan oleh peneliti di Asia Selatan dan Australia , menunjukkan bahwa A. invadans , daripada Pfiesteria , adalah penyebab utama radang dan luka pada ikan .
A. invadans , bagaimanapun , tidak boleh dianggap satu-satunya penyebab lesi ulseratif . Stres ,
 gizi buruk , dan parasit tertentu, infeksi bakteri dan virus semua mampu menghasilkan lesi serupa. Penelitian lebih lanjut akan diperlukan untuk menentukan bagaimana alam A. infeksi invadans disebabkan" PCR dan tes IKAN dikembangkan dalam penelitian ini sekarang memungkinkan untuk menyaring sejumlah besar sampel lingkungan diperlukan untuk mengidentifikasi host alternatif dan sumber infeksi A. invadans , " kata ilmuwan NOAA Wayne Litaker . " Mengidentifikasi sumber dan kondisi mempromosikan pertumbuhan dan transmisi patogen akan membantu manajer sumber daya yang lebih baik memprediksi kapan peristiwa lesi yang mungkin terjadi dan mungkin mengembangkan strategi mitigasi yang efektif . "
NOAA , sebuah lembaga dari Departemen Perdagangan AS , didedikasikan untuk meningkatkan keamanan ekonomi dan keamanan nasional melalui prediksi dan penelitian cuaca dan peristiwa yang berhubungan dengan iklim dan memberikan kepedulian terhadap lingkungan sumber daya bangsa pesisir dan laut .
Melalui muncul Earth Observation System Global Systems ( GEOSS ) , NOAA bekerja sama dengan mitra federal , 61 negara dan Komisi Eropa untuk mengembangkan jaringan global yang terintegrasi seperti planet itu mengamati , memprediksi dan melindungi .

Aphanomyces invadans adalah jamur oomycete sangat patogen yang menginfeksi Atlantik menhaden Brevoortia Tiranus dan banyak spesies ikan lainnya dari seluruh dunia . Air ini cetakan telah terlibat dalam membunuh ikan besar di North Carolina , mengakibatkan ratusan ribu ikan mati . Rata-rata , infeksi akibat kurang dari 10 zoospora ( tahap infektif jamur ini ) sudah cukup untuk membunuh ikan , dan bahkan infeksi dengan hanya zoospora tunggal dapat menghasilkan lesi berbisul yang dapat menyebabkan kematian . Ikan yang terinfeksi dengan jamur mengembangkan lesi berbisul yang akhirnya menyebabkan nekrosis jaringan yang luas . Jamur ini berkembang sangat quicky , menggandakan massa hifa setiap sepuluh hari , dan juga sangat invasif , memperluas hifa ke dalam berbagai jaringan termasuk hati , ginjal dan sumsum tulang belakang dari tuan rumah ikan . Menariknya , A. invadans wabah berhubungan dengan curah hujan yang tinggi . Hal ini mungkin disebabkan oleh fakta bahwa air ini cetakan memiliki toleransi salinitas rendah dan tidak akan tumbuh di perairan salinitas yang lebih tinggi .
referensi:
Kiryu et al . ( 2003) Infektivitas dan patogenisitas dari oomycete Aphanomyces invadans di Atlantic menhaden Brevoortia tryannus . Penyakit Organisme Aquatic 54 : 135-146 .
 
Cendawan Aphanomyces memiliki miselium berdiameter 5-15 mikron dan sedikit bercabang. Zoospora muncul pada ujung sporangium dalam bentuk memanjang kemudian menjadi kista di sekitar ujung sporangium. Hifa bercabang, tidak bersepta, dan berpigmen (Alderman, 1982 dalam Mulyani, 2006).
Klasifikasi cendawan Aphanomyces menurut Scott (1961) dalam Mulyani (2006) adalah sebagai berikut :
Filum : Phycomycetes
Kelas : Oomycetes
Ordo : Saprolegnialis
Famili : Saprolegniaceae
Genus :
Menurut Robert et al. (1978) dalam Mulyani (2006), salah satu cirri parasi cendawan ini adalah menghasilkan kantung spora lebih dari satu dan keluar dari tengah (samping) hifa, sedangkan cirri saprofitik hanya menghasilkan satu kantung spora yang keluar dari bagian terminal (ujung hifa). Cendawan ini merupakan penyebab utama penyakit EUS (ulceratif epizootic syndrome) pada ikan (Rukyani, 1994 dalam Mulyani, 2006). Gejala klinis dari EUS antara lain bercak putih pada daging bawah kutikula (terlihat jelas di bawah mikroskop), dan pada beberapa kasus timbul warna kecoklatan pada kutikula atau otot.
Pada umumnya penyakit EUS yang diakibatkan oleh Aphanomyces sp. Sering terjadi pada alkalinitas rendah dan pH perairan yang rendah. Perairan asam merupakan daerah yang mudah dikuasai oleh cendawan akuatik berkisar antara pH 4-7 (Griffin, 1981 dalam Rahman, 2003). Beberapa usaha telah berhasil dilakukan untuk mencegah serangan cendawan ini adalah menikka pH dan alkalinitas dengan cara pengapuran (Lilley et al, 1992 dalam Rahman, 2003). Nilai alkalinitas yang baik pada budidaya secara umum berkisar 10-400 ppm, sedangkan pH yang baik adalah 7-8.5 (Suyanto, 1992 dalam Rahman, 2003).
Beberapa ciri cendawan Achlya hampir mirip dengan Saprolegnia. Perbedaan yang terlihat antara lain adalah sporangium yang terbentuk di ujung hifa, hifa bercabang dan transparan. Selain itu, cendawan ini memiliki tiga tahap zoospora yang disebut polyplanetism, zoospora keluar secara bergerombol dan selanjutnya terbentuk zoospora sekunder dan tersier. Pembentukan siste primer terjadi di mulut sporangium, dan zoospora masih bergerombol. Pembentukan sporangium kedua dengan cara membentuk cabang di bawah sporangium utama yang telah kosong. Pada reproduksi seksual, setiap oogonia menghasilkan 1-10 oospora (Sharma, 1989 dalam Mulyani, 2006).http://sopbuntutenak.blogspot.com/2009/03/mikro-jamur.html 
Reactions:

0 comments:

Loading...